Menu

Mode Gelap

Daerah WITA

Massa Aksi Tolak Konsolidasi, Demo Berakhir Ricuh


					Massa Aksi Tolak Konsolidasi, Demo Berakhir Ricuh Perbesar

Silahkan di Share Yach

Tolak Konsolidasi – winnet.id | Ratusan Mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasiswa dan Pemuda Gorontalo (Gempar), menggelar demo di depan kantor DPRD Provinsi Gorontalo, Senin (10/04/23).

Demo ini, merupakan respon atas disahkannya UU cipta kerja oleh DPR RI, beberapa waktu lalu.

Dimana massa aksi menolak pemberlakuan UU Cipta kerja yang baru, dan meminta DPR mencabut pemberlakuan, meng-amandemen kembali Undang-undang tersebut, karena dinilai mengkebiri hak-hak pekerja/buruh, serta justru memberikan keuntungan berlebih kepada investor/pengusaha.

Adapun aksi yang berlangsung sejak pukul 3 hingga pukul 6 sore tersebut, semula diterima oleh sejumlah anggota legislatif DPRD Provinsi Gorontalo, dan berupaya melakukan konsolidasi guna meredam aksi anarkis. Namun, konsolidasi itu ditolak massa aksi, dengan alasan belum menerima respon apapun, sebelum mereka menyampaikan aspirasi dan orasinya.

Tolak Konsolidasi

Massa Aksi GEMPAR, gelar aksi demo didepan Kantor DPRD Provinsi Gorontalo, menolak UU Cipta Kerja.

“Tadi tampak pak Erwinsyah Ismail, Adhan Dambea, Hamid Kuna, hingga Wakil Ketua 2 DPRD Pak Sofyan Puhi, mencoba berkomunikasi dengan mereka, namun mereka menolak.” jelas Sekretaris Dewan provinsi Gorontalo, Sudarman Samad.

“Sementara, disisi lain, sejumlah aleg yang berada dilokasi, juga memiliki agenda lain yang tidak dapat diwakili. Sehingga mau tidak mau, harus meninggalkan lokasi.” sambungnya.

Akibat merasa tidak dihargai atas aksinya tersebut, membuat massa aksi tersulut emosi, dan berupaya menduduki gedung DPRD. Akibatnya, aksi saling dorong antara mahasiswa dengan pihak kepolisian yang mengamankan kantor DPRD, tidak terelakkan.

Tolak Konsolidasi

Massa aksi membakar Ban, sebagai protes atas disahkannya UU Cipta Kerja.

Tidak selang beberapa lama dari aksi saling dorong tersebut, tampak salah seorang polisi telah bersimbah darah akibat terkena lemparan batu yang diduga berasal dari massa aksi. Tentu saja, hal ini menyulut emosi pihak keamanan.

Tidak terima Anggotanya menjadi korban, pihak keamananpun terprovokasi. Akibatnya, aksi saling serangpun tidak dapat terhindarkan. Beruntung aksi anarkis dari masing-masing pihak ini, dapat dilerai oleh sejumlah polisi senior lain, serta massa aksi dapat ditenangkan oleh koordinator lapangan.

Usai dipukul mundur pihak keamanan, serta 5 anggotanya yang sempat ditahan pihak kepolisian dilepaskan, massa aksi meninggalkan gedung DPRD dengan tertib, dengan meninggalkan sisa-sisa pembakaran ban dan bongkahan batu, di halaman kantor DPRD Provinsi Gorontalo. (004/ilam)

Artikel ini telah dibaca 48 kali

badge-check

Jurnalis

Baca Lainnya

32 Mahasiswa Terapi Gigi UNUGo Antusias Mengikuti PKL di Manado: Panpel Tidak Disiplin Waktu!

19 Mei 2024 - 01:41 WITA

Ketua PJS Provinsi Gorontalo Kecam Ucapan Alyun Yang Memutarbalikan Fakta

17 Mei 2024 - 09:23 WITA

Oknum Kader Nasdem Perlihatkan Arogansinya Provokasi Masa saat Demo Dugaan Pelecehan Profesi Jurnalis

16 Mei 2024 - 09:31 WITA

Tim Pansus Aset DPRD Provinsi Gorontalo Menilai SOP Mitigasi Hukum Biro Hukum Masih Amburadul

15 Mei 2024 - 21:38 WITA

Pansus Temukan Banyak Aset Daerah Yang Belum Tercatat di KIB Daerah!

15 Mei 2024 - 12:39 WITA

Komisi 4 Desak SMA Wirabakti Meninggalkan Pola Asuh Militer

14 Mei 2024 - 15:54 WITA

Trending di Daerah